Minggu, 23 Oktober 2011

Tantangan itu Menyenangkan

“Waduh… banyak banget nih yang harus di kerjain hari ini. Mulai dari nulis laporan, nyiapin tempat buat wartawan-wartawan yang mau dating siang ini, di tambah lagi kudu ngoreksi artikel-artikel yang bakal masuk di majalah kantor bulan depan.”
“Hahaha… santai aja donk siska, namanya juga kerja di bidang PR. Ya pasti ribet gitu kerjaanya.”
“Iya tapi ni banyak banget tauuuk. Huff…”
Hmm….
Emang agak susah kayaknya ya. Kalo kudu ngebayangin kerjaan Siska, yang semuanya harus di selesaikan hari ini. Mulai dari press release yang kudu di kirim ke media cetak siang ini, trus mesti koordinasi ma tim acara buat nyiapin tempat untuk para wartawan yang bakal datang di acara press conference siang ini, di tambah lagi dia kudu ngoreksi artikel-artikel yang bakal jadi isi majalan kantor edisi bulan depan.
Nah lo….
Ngebayanginnya aja udah bikin ribet, apalagi ngejalaninnya.
Tapi tenang aja guys, ini bisa jadi pekerjaan yang sangat mudah dan menyenangkan kalo kita juga enjoy ngejalaninnya. This is the world of PR. Di dunia PR itu sendiri kita emang di tuntut bisa mengerjakan banyak hal di waktu yang relative sempit.
Namun akhirnya, di dunia PR itu sendiri banyak banget hal yang bisa kita ambil di situ, yang paling kelihatan sih masalah komunikasinya pasti.
Karena pada dasarnya PR itu bakalan berhubungan langsung dengan dunia luar yang notabene adalah orang-orang yang berhubungan langsung dengan perusahaan.
Dan menurut saya, yang paling menarik disini adalah saat seorang PR tersebut di tuntut bekerja layaknya seorang dokter. Di mana pada saat dia tidur pun, harus bisa professional saat ada “pasien” yang membutuhkan bantuan.
Tapi ini bukan berarti kalo nggak ada “pasien”, PR malah ga kerja. Tetep aja dia kudu kerja, karena masih banyak hal yang bisa di lakukan PR untuk selalu menjaga perusahaan tetap pada kondisi yang “fit”.
Membina hubungan baik dengan public eksternal misalnya. Tu yang jadi faktor penting buat supaya orang-orang tersebut menjadi “sahabat ” dari perusahaan kita.
Kita kan juga ikut seneng kalo perusahaan kita bukan jadi sasaran empuk pihak-pihak yang ga bertanggung jawab, saat di landa masalah.
Nah…
Seru kan kerja di dunia PR itu sendiri?
Saya harap dengan potongan cerita singkat di atas bisa membuka wawasan kita untuk tau lebih banyak lag tentang dunia PR yang sebenernya. Thx 

PR bukanlah merupakan “trouble shooter” yang hanya bertindak apabila ada masalah yang mengancam perusahaan, dan ia juga tidak semestinya menjadi “trouble maker” dengan tuntutan biaya dan gaji atas prestasinya - Soenarko

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar